Personal blog. Bukan sekadar blogger. Tentang kehidupan, hiburan, informasi, segmen, giveaway dan contest, pendapat dan Pandangan Serta Nasihat. Perkongsian Dengan Rakan Blogger.

Journey To ExtraOrdinary Life

Sunday, December 30, 2012

Untuk Sekian Kali...

Dalam kehidupan punya turun dan naik.. Punya waktu dimana sedih... ada waktu dikala duka... Ada waktu kan tertawa... Ada juga waktu dimana menangis... Ada waktu terungkap bahgia... Ada kala terbit derita... Kadang bergembira.. Kadang berjenaka... Kadang terjatuh... Kadang dibangun.. Kadang melangkah... Kadang berjalan...

Hati kadang menilai... Perbuatan dan juga kelakuan.. Niat sering tak keterbatasan.. Harapan tiada bersempadan... Keinginan sering berlebihan... Namun kenyataan tak seperti yang diimpikan...

Menjadi seorang hambaNYA yang kadangkala terlena.. Kadang terjaga.. Kadang tersedar... Kadang terjatuh... Kadang terbuai oleh mimpi.. Kadang terawang diangan-anganan... Leka mengejar syurga didunia... Leka mencipta bahgia didunia... Leka dengan urusan didunia... terlupa urusan diakhirat..

Leka mengejar impian.. Leka mencari kenikmatan... Sedangkan dunia luas terbentang... Sedangkan kenyataan terpapar dihadapan... Lari menongkah arus... Lari dari kenyataan ... Lari dari kebiasaan... Menempuh haluan yang beronak... Mengenepikan jalan yang mudah.. Lantas kadang tersungkur.. Lantas kadang terluka.. Dicarik onak.. dicucuk duri.. Berdarah dibalut sendiri...

Apa dicari? Apa dimahu? Apa diimpi? Apa keinginan? Apa???

Lantas kelesuan diri... Mencari dimana letaknya diri.. Mencari dimana salahnya diri... Lantas mencari haluan yang hakiki... Lantas mencari hakikatnya diri... Dimana hilangnya pegangan dihati... Dimana letakkan syurga dihati...

Menoleh kebelakang kembali... Bagai cermin paparan wayang.. Gambaran masa-masa yang telah lalu... tayangan potret-potret kehidupan... Ada bahgia.. Ada derita.. Ada suka.. Ada sengsara... Ada senyuman... Ada tangisan...

Wajah-wajah kesayangan... Wajah-wajah teman-teman... Wajah-wajah penuh harapan... Berpaling dari semua... Bagai menarik2 kembali ke garisan permulaan... Menghentikan perjalanan yang sedia ada..

Berpaling lagi... Masa tak mungkin berundur... Namun niat boleh diubah.. Langkah boleh dihentikan.. Haluan boleh diubah.. Melainkan yang telah dilakukan... Diteruskan.. atau berhenti.. Melangkah diri.. atau mengundur diri...

Tirai waktu kian melabuhkan diri... Menggantikan masa yang baru... Tak ingin mengulang apa yang telah berlaku... Membaiki akan yang telah lalu...

Niat tidak menghalalkan cara.. Tapi betul niat.. betullah cara.. Hati masih teguh... Dengan apa yang berbaki.. Walupun semakin pudar sudah... Walaupun semakin dijauhkan dari diri...

Ada hati... xmampu berbicara dengan lidah..
Ada hati ... tak mampu menunjuk perbuatan...
Ada hati suka mendiam diri...
Hati-hati manusia tiadalah sama walau rambut sama hitam.. sama putih..

Diakhir tirai tahun ini... ingin menutup segala kisah... menghenti segala keluh dan kesah... menggantikan segala dgn yang indah.. Kembali kepadaNYA.. Kerana hanya DIA yang maha mengasihani.. maha penyayang...

Pabila mendambakan CINTA manusia.. sering kita menangis.. Kerana CINTA manusia CINTA SEMENTARA.. Pudar diarus waktu... Bermusim .. Namun CINTANYA tak pernah berubah.. Tetap kekal abadi..

Salam tahun baru buat pembaca semua... Destinasi kita didunia nampak berbeza...Tapi sebenarnya destinasi kita adalah SERUPA... Kita merasakan diri mungkin telah melakukan yang terbaik.. tapi hakikatnya ada yang kita terlepas pandang...

Sampai ketemu lagi... Ajal dan maut.. Jodoh dan pertemuan Allah yang tentukan. Namun.. Selagi ada kesempatan... selagi kita mampu melihat saat membuka mata.. selagi kita bernafas ketika terjaga dari lena.. Selagi itulah masih punya kesempatan..

Kesempatan... yang diri kita sendiri tahu..
Moga kesempatan itu tidak keterlewatan...

Akhirul Kalam..

---- Salam... akhir... untuk kali ini ----


Saturday, December 29, 2012

Suara Hati-Hati...

Assalamualaikum sahabat semua...

Hidup ini terlalu sulit untuk ditafsirkan. Dan hidup ini juga terlalu sukar untuk difahamkan. Perancangan kita.. yang mengizinkan adalah DIA..

Sering diri bertanya... bertanya itu bertanya ini... Berkata itu berkata ini... Berkata sendirian... Mencari jawapan pada persoalan... Mencari hujah untuk satu kepastian...

Namun bilamana suara mahu berbicara... Tatkala itu... lidah kelu berbicara.. Tatkala itu jari kaku menulis... Hasrat terhenti seketika... Hati berbolak balik...
Perlukah? Wajarkah? Yakinkah? Bersediakah?

Merenung kembali... Berfikir kembali.. Akhirnya terhenti disitu sahaja.. Adakah belum diberi keizinan dariNYA.. Atau kerna bukan itu niat dihati ini?

Perjalanan seharian dinilai kembali.. Dari jauh kembali dekat.. dari dekat kembali jauh... Lantas diri tersembam kebumi... sujud kepadaNYA memohon petunjuk...

Mencari ketenangan diri.. Merawat hati sendiri... Lari dari segala benci... Jauh dari segala Keji..  Balik kepada asalnya diri.. Dimana mula segala terjadi..
Moga tak jatuh dari jalan yang dilalui..
Mencari keredhaan dari Ilahi..

Mungkin tiada siapa mengerti.. Mungkin tiada siapa memahami.. Tatkala hati-hati merintih pedih.. Tatkala jiwa-jiwa berkorban... Tatkala senyum menutup kesedihan.. Tatkala ketawa menutup air mata...

Ada orang menzahirkan melalui perbuatan.
Ada orang mendiamkan dari kelihatan...
Mana satu lebih bertepatan...
Hanya Allah kusandar segala...
Hanyalah padaNYA...


Thursday, December 20, 2012

Projek Ponteng Kerja Yang Entah Apa-Apa

Di Suatu hari........
Bila dah hujung tahun... mood bekerja semakin lemah kerana dihantui dengan kata CUTI-CUTI... Rehat!!! Rehat!!! Oleh sebab itu, hati mula rasa tawar nak pergi kerja.. Mulalah Buat Projek Untuk Ponteng Kerja!!!!

OFF HANDPHONE!!!

Supaya tiada siapa dapat hubungi atau mengejutkan dari tidur yang lena dipagi hari..(Selepas subuh lew).. Yes!! Mesti berjaya!!! Alangkah bahgia bila bangun.. dengan harapan terjaga bila Matahari dah naik!!
Tetiba plan rosak.. Sebab kunci Alarm!!! Pukul 7 pagi.. So terjaga sudah dari mimpi indah..  FAIL!!!

BUAT-BUAT TIDO!!!

Ok takper.. teruskan tidur... Emm tapi hati jadi tak enak.. terus on handphone.. Berdesup SMS masuk! Aisehhh... Tengok rekod... dalam hati berbisik... "Tengah2 malam dan pagi2 buta pun ada orang online lagi kew? Nasib baik Off Hp Sudah... Kalau tak ada yang kene marah!!" So tak boleh tidur semula.. Jadi plan buat-buat tido FAIL!!

LENGAH-LENGAH BERSIAP!!!

Phone Bunyi.. "Hello Cik Anne.. Kedai buka pukul berapa yer.. Saya dah ondaway, kejap lagi saya sampai" Perhhh sakit jer hati... Well tak buat appointment.. Mulut gatal cakap Kul 9 pagi!! So Plan nak lambat-lambat.. terpaksa jadi cepat-cepat!!!

Sampai Kedai.. Tunggu punya tunggu... Excited.. pagi2 rezeki nak masuk.. Yang ditunggu tak sampai.. "Encik kat mana yer.. Dah sampai?" ... "Maaf  ye cik Anne... Saya ada urgent pulak... nanti saya nak datang saya confirm semula" .. Perhhhh.. lagi sakitnyer hati.... Takper.. bukan rezeki... Sabar jerlah... Seperti mana kesabaran yang tiada batasan gitu!!!

KUNCI OFIS.. TAMPAL NAMA..

Pergi makan..walaupun tak beberapa lapar... Sebab malas nak terperap dekat ofis yang rasa mcam dah bosan tengok saya hari-hari bercakap sendiri! Baru nak menjamah hidangan yang dipesan dengan penuh berselera... Handphone bunyi. Cis!!! Potong STIM!!
"Hello boleh cakap dengan Cik Ain?"
"Emm Ye saya cakap.."
"Kedai Buka tak hari nie?"
"Kedai buka.."
"Saya dekat depan kedai awak ni.. Tutup Jer"
Perhhhhh Pls..Plss... I tengah makan nie..
"Oh... buka.. saya tengah sarapan nie.. dalam 10 minit lagi saya sampai. Tunggu ye."
"ok.. cepat sikit ye.. saya ada hal lain nie. saya tunggu" emmmmm geram jer!

.......... Rezeki nak masuk mulut dan rezeki yang menanti... Apapun.. habiskan rezeki yang didepan mata ni dulu. Tak elok membazir... Cepat2 makan.. sebab tak sampai hati biar mereke menunggu... Makannan yang boleh dinikmati dengan indah... jadi singkat gitu!!! Alhamdulillah..

Bergegas ke Kedai Semula yang jaraknya 4 kedai jer.... He,..He...

Dari jauh nampak dah orang yang menunggu... Sabo ek... "Maaf tunggu ye..." Senyummm cover baik punya.

Ok.. mulalah sesi terang menerang dan soal jawab... Bla...Bla...Bla.... Penerangan Telus lagi Mulus!
Seorang nak.. seorang macam taknak... sorang lagi.. entah...
"Tak mengapa.. terapi dulu... sambil bincang.."
selang beberapa minit!!!
"Emm.. nanti kami datang lagilh.. Kalau jadi kami confirmkan"
"Boleh .. tiada masalah... Jika jadi maklumkan pada saya ye"

.................................................................................................... no wordssss

Alhamdulillah.... bukan rezeki.. ada yang lain kut.. walupun masih terngiang-ngiang lagi.. adengan bagai nak rak menghabiskan sarapan tanpa menikmati dengan penuh kusyuk.. last2... huh!

NAK GI RONDA-RONDA KAT DATARAN

Yes!!! Habiskan Masa Cuci mate di Shopping Terkenal tu!!! Tutup Lappy.. Masuk barang dalam handbag Purple kesayangan tue.... Jom Gerak!!! Sampai depan pintu.... Huh!!!!! Hujan lebat seyhhhhhhhh...

Macam nak suruh aku Duduk terperuk kat Sini jer!!!!! Berteman dinding2 yang warna hijaukuning nie...

So... Kerja lah... Jangan memandai nak ponteng-ponteng... No point!!!

Nak minta cuti!!! Dah ader greenlight!! Yehaaaaaa........

To Nazira my bestfrend.. satu2nyer kawan yang rapat dengan i sekarang nie... if you terbaca post i nie... Jom la... nyembang-nyembang.. u lah tempat i bual2 time sunyi sepi gelap gelita nie...

To Kak Azliza.. Mai lew turun Melake.. berjimba.. Chatting..chating... Sesi ta'aruf.. Be strong... we support you very much!!!


Ok... Sambung kerja...  Bye.....

Monday, December 17, 2012

Budak Jual Kuih Dekat Pintu Mesin ATM

Saban hari tengok keadaan gini. Budak-Budak jual kuih depan Pintu Mesin ATM Bank. Dah banyak hari dah tengok. Biasanya waktu saya lalu, memang mereka tak sempat nak pujuk saya beli, sebabnya saya tak pandang mereka dan buat tak tahu. Dan juga saya nie jenis jalan laju.. Pergi mesin ATM, deposit duit dan terus keluar tanpa melihat apa yang ada sekeliling..

Tetapi hari nie. dari jauh lagi budak yang jual kuih tu dah panggil saya. Saya baru keluar pintu kedai untuk ke Mesin ATM yang selang 3 buah kedai. Budak tu pujuk saya.. siap dengan emosi sekali

Budak:  Kak..kak.. belilah kuih nie kak.. Belilah.. 1 jer..
Saya: takper dik... sambil terus berlalu tanpa hiraukan dia...
Budak tu dengan tak putus asa terus mengedeng tepi saya.,. sambil memujuk.. buat adengan menangis lagi..
Kak..Kak.. Tolonglah beli.. Tolong lah saya..

Dalam hati.. haish budak ni.. tak faham ker...

Kemudia budak tu pergi pada seorang lagi kakak yang lalu dibelakang saya sambil merayu lagi

"Kak..Kak.. Belilah kuih nie kak.. Tolonglah saya.. Kalau tak beli saya tak boleh balik.. Nanti saya kene pukul.. "
Emmmm... aper kes nie yer? Budak tu siap menangis lagi... Tapi takda air mata pun.. mukerpun macam buat-buat .. ada raut wajah nak tergelak... (Dik.. Kalau pergi ujibakat berlakon.. Confirm rejected!)

Emmm.. macam-macam ragam.. Masa tengah deposit duit , saya sempat perhatikan dua budak yang jual kuih tu.. Sambail merayu kepada sesiapa yang lalu lalang disitu dengan pujukan yang sama.. Kemudian boleh pulak dia berkejaran mereka berdua..

Ade lagi adengan lain.. Yang seorang tu pijak kaki budak yang sorang tu.. yang kene pijak tu menjerit2 minta tolong..  Kemudian, Budak yang memijak kaki yang seorang tu.. meraih orang lalu lalang untuk beli kuih sambil kata.."Abang.. tengok kesian budak nie nangis... belilah kuih..."

Adehhhh saya geleng kepala sahaja lah...

Selesai urusan .. sya keluar dari tempat mesin ATM.. budak tu mengejar dan merayu saya lagi.. Saya terus tak hiraukan mereka.. Sampai sekarang saya masih terdengar jeritan budak2 tersebut dari ofice saya meminta orang membeli kuihnya.

p/s: bukan tak nak beli.. tetapi kalau belipun siapa nak makan? saya tak makan...he..he..

Saturday, December 15, 2012

Alhamdulillah...

Syukur alhamdulillah.... Masih lagi mampu melihat dan diberi nafas untuk meneruskan kehidupan ini. Syukur juga bahawa hari ini hati menjadi lebih tenang, jauh dari segala keserabutan. Semoga rasa tenang ini akan berpanjangan...

Bakal melangkah ke tahun baharu...
Jadi mahu persiapkan diri untuk segala yang bakal berlaku ditahun hadapan...
Moga semuanya berjalan lancar dan dipermudahkan..

aminnn

Friday, December 14, 2012

Bertitik Soal Pada Diri

Kadang kala setiap apa yang kita lakukan... Kita seringkali ingin melihat hasilnya nampak dihadapan kita... Namun sebenarnya tak semua kebaikan atau yang kita lakukan dibalas atau diberi ganjaran didunia.. Mungkin Allah swt membalasnya disan nanti.. Pastinya ganjaran didunia tetap didunia... Namun diakhirat sana pastinya kekal.

Sibuk kita mempersoal kenapa itu kenapa ini?. Letih sudah aku berbuat itu... berbuat ini... Namun masih juga aku hampa. Jenuh sudah aku berusaha... Namun masih tidak berhasil... Letih sudah aku bersabar... namun tiada juga gunanya...

Alangkah indah kalau begini...
Alangkah elok kalau aku dapat seperti itu.
Kan elok kalau macam ni.
Kenapa tak macam ni?
Bahgia sungguh kalau dapat macam itu...Dapat macam ni..
Seronoklah kalau sama macam yang awak rasa...
Kenapa punya tak macam tu... Kenapa?

Emmmm Semakin fikiran memikirkannya
Semakin hati bertitik soalnya.. Selagi itulah kan tiada jawapannya...

Kenapa???

Bukanlah dinamakan USAHA kalau kita masih lagi BERPUTUS ASA...
Bukanlah SABAR namanya andai masih ada HADNYA...
Bukanlah SYUKUR namanya andai diri masih lagi MEMPERSOALKANNYA...
Bukanlah IKHLAS namanya kalau kita masih lagi BERKIRA akannya...
Bukanlah REDHA namanya andai kita masih lagi hati masih lagi MENGATA-NGATA...

Kita bukanlah Malaikat.. Bukannya Nabi.. Kita tidak pernah lari dari SALAH dan SILAP... Kita tidak pernah merasakan CUKUP...Kerana digoda oleh NAFSU... Nafsu yang sukar dikawal... Namun kita punya AKAL... Untuk berfikir...

Apa yang kita miliki itulah pemberianNYA.. Dan apa yang mereka miliki turut pemberianNYA.. Bezanya.. itu rezekinya... dan ini rezeki kita... Sedikit atau banyak.. janganlah berhenti untuk mensyukurinya..

Dan bersoal dihati ini...
Bagaimana aku bisa memiliki yang lebih sedangkan yang sedikit ini aku sering tersoalkan?
Bagaimana aku boleh mendapat yang lebih sedangkan yang sedikit inipun aku kurang mensyukurinya?
Bagaimana aku boleh mendapat rahmat.. sedangkan aku sendiri.. kurang bersyukur akan nikmatnya?
Bagaimana aku...........

YA.......

Kita insan yang kerdil dimuka bumi Allah swt... Kadang terjatuh... kadang terbangun.. kadang tersedar... kadang terlena... Kadang sedar sementara... terlalai yang lama... Kadang terniat dihati... berat diperlakuan...

Itulah manusia... kadang kala bukanlah orang lain penyebab segala... Namun DIRI SENDIRI PUNCA SEGALA... Bertitik Soal pada diri...
Dimanakah Aku Berdiri?
Atas dasar apakah aku disini?
Mengapa aku jadi begini?
Dimanakah ianya bermula?
Apakah punca segala?
Bagaimanakah menyelesai segala?

Bertitik soal pada diri sendiri...
Usah bertanya pada yang lain... Sesungguhny orang lain hanya penyaksi... Hanya pemerhati.. Hanya penasihat diri... Bukannya perubah diri... Melainkan.yang empunya diri...

Kini kubertitik soal pada diri...
Akan waktu yang hampir berlalu pergi..
Adakah aku masih terus termanggu disini
Tampa mencari haluan diri...
Sampai masa kan terus pergi...
Sedangkan aku masih lagi disini..

p/s: Tanya sama hati.....


Thursday, December 13, 2012

Dimanakah Kesempurnaan Itu?

Kite seringkali mencari kesempurnaan.dalam setiap perkara. Tiada siapa yang inginkan kekurangan. Tiada siapa inginkan ketidaksempurnaan... Mahu yang perfect!

Namun... apakah penting kesempurnaan itu.. Leka mencari sesuatu yang teramat baik mengikut kehendak kita. Berterusan mencari... menginginkan yang terbaik seperti yang kita impikan... seperti yang kita idamkan...

Namun... adakah terfikir akan diri kita... Tatkala kita menginginkan hanya yang sempurna.. Pernahkah bertanya pada diri Sempurnakah diri aku ini? Adakah aku seorang yang terlalu baik? Adakah aku sememangnya perfect? Maka yang sesuai untukku hanyalah yang baik-baik sahaja, yang sempurna sahaja.

Bagaimanakah kita boleh mendapat yang sempurna... sedangkan kita sendiri tidak merubah..dan berusaha untuk menjadikan.diri kita sempurna.. Sempurna yang bagaimana? Rupa paras? Harta dan wang ringgit? Sempurna yang dimaksudkan adalah akhlak.. budi pekerti... iman... ibadah kita... kepada Allah dan Rasul.. Kepada manusia sesama manusia...

Kita mahu anak yang sempurna.. yang baik akhlaknya... menghormati... baik tutur katanya... Bagaimanakan anak itu mahu menjadi sempurna.. menjadi elok akhlaknya.. budinya.. perlakuannya... tutur katanya sekiranya kita tidak mengasuh.. mendidiknya...

Bagaimana pula tatkala menanam sepohon pokok dan mengharap pohon tersebut memberikan hasil yang baik dan boleh kita nikmati... sedangkan kita tidak membelainya... membajainya... menyiramnya... adakah kan memberi buahan yang baik untuk kita?

Begitu juga rumah tangga.... Bagaimana pula kita mengharapkan sebuah rumah tangga yang aman dan bahgia.. penuh mawaddah... sakinah... penuh rahmah.. Sedangkan kita tidak membajainya dengan kasih sayang... dengan cinta... tidak memberi dan menerima... tidak menyatukan dua hati menjadi satu... tidak saling melengkapi.. tidak saling memahami... tidak saling memberi perhatian...Adakah bisa kesempurnaan rumahtangga itu akan terwujud? Bagaimana Allah swt mahu memberikan sakinah... rahmah.. keatas dua hati itu?

Bagaimana pula dalam kerjaya kita? Mahukan hasil kerja yang terbaik...yang sempurna... Adakah kan dapat yang terbaik? Adakah kan jadi hasilnya yang sempurna sedangkan usaha kita sedikit cuma... Hanya ala kadar...

Nasihat diriku sendiri... kadangkala aku terlalu mencari kesempurnaan... mengharapkan sesuatu yang terindah... mengharapkan sesuatu yang terbaik.. Sedangkan aku sendiri tiadalah sesempurna itu... Tetap penuh dengan kurang dan lemah... Sering melepaskan keluh...

Terlupa bahawa... setinggi mana yang kita harapkan... andai Allah swt masih tidak mengizinkan... maka tidaklah akan diperolehi... Melainkanlah terus berusaha... kemudian bertawakal padaNYA...

Tapi dimanakah letaknya KESEMPURNAAN itu???

     لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ"
"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. (at-Tin: 4)"

Kita sebenarnya telah sempurna dijadikan Oleh Pencipta..  Dan aku bersyukur dengan apa adanya diri ini...

*إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ*"
"Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. (ar-Ra'du:11)"

Percayalah... kite sendiri yang merubah kesempurnaan yang ada pada kita... Andai mahu kesempurnaan hidup... ubahlah diri... Carilah....

insya allah akan ketemu...

p/s: Aku manusia lemah... namun aku tetap tabah... Kerana Aku tahu Allah swt sentiasa bersamaku selagi aku tidak berpaling dariNYA..


Wednesday, December 12, 2012

Haruskah ku beralah....

Mungkin tiba masa... Untuk berhenti sejenak... Dari pelayarn yang kabur arah...
Dikaburi oleh kabus-kabus
Yang menutupi laluan yang ada...
Mencari dan terus mencari..
Dimanakah jalanan yang harus dilalui..
Atau kakukan diri berdiam diri
Menanti sahaja yang bakal terjadi...

Masanya tiba untuk muhasabah diri...
Dari apa yang telah dilalui..
Sepanjang pejalanan hingga kehari ini...
Apakah aku mahu keluh sementara
Ataupun mengeluh berpanjangan...

Namun kutahu akan diri...
Yang masih lagi berbelah bagi...
Yang masih menimbang-nimbang
Akan keberadaan ku dilaluan ini..
Apakah perlu lagi kuteruskan..
Ataupun bersedia tuk beralih arah...

Lumrahnya manusia pandai berkata-kata..
Namun masih berbolak balik dihati...
Aku juga begitu...
Moga ditetapkan hati ini...
Dikuatkan iman...
Ditinggikan tahap kesabaran..
............................


Kalah RINDU...

Bimbang untuk menyatakan
Sangsi untuk mengirimkan
Kelu untuk diucapkan
Kerna terselit keterbatasan

Ingin kusampaikan kata rindu
Rindu yang tak pernah luput
Ingin kuucapkan rasa cinta
Cinta yang teramat mendalam
Ingin ku pamerkan kasih dan sayang
Yang tiada berbelah bahagi
Namun....
Bagaimanakah caranya...
Dimanakah kesempatannya
Sering terbatas akan masa...
Sering terhalang dengan suasana...

Kutitip kasih... Kutitip sayang
Buatmu insan disayang
Dalam doa yang xpernah putus...
Moga semuanya dipermudahkan...
Hanya DIA kusandarkan segala...
Atas cinta yang dianugerahkanNYA

Hati ini bisa sabar dengan segala dugaan..
Hati ini biasa redha dengan tiap kekurangan
Hati ini bisa terima tiap bicara pahit
Namun.. hati ini KALAH..
KALAH pada RINDU yang bertamu
Rindu Padamu....

Moga... Dilimpahi Rahmat DariNYA
Buat hati-hati yang RINDU
Yang sentiasa mendambakan Cintanya KeranaNYA...


Monday, December 10, 2012

Masa penentu....

Terlintas sejenak difikiran
Selesai sahaja menyempurnakan ibadah wajib... Syukur Alhamdulillah...
Merenung dikiri dan kanan...
Melihat sekeliling...
Entah apa perasaan yang muncul
Hampa... Sunyi.. Gembira.. Penantian... Harapan... bermacam rasa...

Bertanya kepada sang hati...
"Adakah hatimu masih lagi kuat?"
"Adakah kamu masih lagi mampu berdiri?"
"Adakah kamu masih mampu bertahan?"
"Adakah kamu .....?"

huh.... banyak punya persoalan...
Banyak pula yang perlukan jawapan...
Banyak pula yang memeningkan...
Banyak pula yang memusyikilkan...

Terus bertahan dan berharap...
Bagai digantung tidak bertali...
Adakah kaki tak mampu melangkah...
Ataukah terikat dengan satu harapan...
Bertindak sebelum terlambat...
Atau membiar masa mengorak langkah...

Hari demi hari.... Berlalu tanpa pasti...
Kuatkan lah hati... Agar bisa teguh berdiri
Allah tidakkan menguji... Lebih dari yang termampu... Maka.. selagi aku diuji.. selagi itulah aku sebenarnya mampu menanggungnya...

Ps: Membiar masa menentu segala....


Biarlah Sekadar Coretan

Dari mulut berbicara..
Tiada apa yang merubah segala..
Biarlah ia menjadi coretan sahaja...
Tak semua kata terluah dengan suara..
Tak semua bicara dengan bibir berkata

Mungkin ada yang tidak senang..
Mungkin juga ada yang tidak suka
Mungkin juga ada yang memerli..
Dan mungkin juga tak kurang yang mencaci...
Lumrahnya akan mulut manusia...
Walau rambut kelihatan sama..
Namun hatinya lain-lain 

Berkatalah kita dengan perkataan yang elok..
Berbicaralah kita dengan nada yang sopan..
Menulislah kita dengan jujur dan ikhlas..
Mencoretlah kita dengan tiada niat menuju orang lain
Cerminlah diri... sebelum berkata perihal orang lain.
Muhasabahlah diri... dengan segala kekurangan dan kelebihan yang ada

Bagi diri insan yang lemah..
Masih tegar berdiri dengan niat dihati..
Menulis dengan rasa telus dihati..
Sekadar berkongsi coretan dan luahan hati..
Tiada niat menunding jari..
Tiada terselit kebanggaan diri
Tiada terpalit sekelumat benci

Andai mencari kesalahan.. maka bertemulah juga dengan kesalahan...
Andai mencari kebenaran.. maka kan temuilah kebenaran...
Ingatlah dimana letaknya diri kita...
Usah sibuk mencari cerita orang lain..
Sebaliknya jagalah cerita sendiri...
Itulah yang lebih baik...

Apa ditulis sekadar coretan..
Tiada bersangkutan dengan yang lain..
Mata melihat... fikiran berfikir..
Turun kehati.. menilai-nilai..
Maka bertemu akan jawapan...
Apa tindakan yang bakal terlakukan..
Insyaallah... 

Selamat beramal....

p/s: coretan sedar coretan.. menulis bukan kerana nama.. menulis kerna jiwa...

Friday, December 7, 2012

Terang atau Sembunyi...

Ada orang suka terang...
Ada orang suka sembunyi...
Apa maksudnya??

Ada orang lebih suka menyatakan perasaan atau apa sahaja secara terang-terangan...
Ada orang pula suka sembunyi-sembunyi.. Ala..ala.. miaw..miaw..
Aku lew tu... he..he.. (kelas kau jah)
Ofcourse lew... rahsia kite lah..

Tak kisahlah...
Terang ke sembunyi ker...
Tak salah pun... Dosa ke?
Janganlah sibuk menghitung dosa-dosa orang lain.. kerna bukanlah itu kerjaan kita.. Sebaliknya fikirlah... Akan dimana dosa kita... Terang atau sembunyi..

(dosa dengan manusia kene minta maaf dengan manusia tu.. kalau dosa dengan allah.. mohon ampun dan taubat padanya.. dosa ke emak dan ayah.. gi salam ..cium tangan minta ampun maaf.. jangan tunggu raya je baru nak minta maaf.. so nampak macam sesi bermohon maaf ikut musi m perayaan.. xelok tu...) - bebel jer ko nie jah...

oh... dedicated to:
Duhai hati yang sedang sedih nun sana.. Usah bimbang sahabat... Walau sembunyi.. tp bahgia kan.tetap milikmu... petuanya... Sabar... Sabar.. Sabar... Bukanlah namanya sabar sekiranya ada had... Allah itu sentiasa bersama orang yang sabar

Ada orang terang-terang lakukan salah..
Ada orang suka sembunyi-sembunyi...
Suka hati andalah...

opsss... xder idea dah nak sambung.. jadi kene stop tulis... xsuka menulis dibuat2..
apapun.. nasihat untuk diri sendiri.. Jangan terlalu memendam.. jangan terlalu bersembunyi.. kelak makan hati.. merana diri.. merusak emosi.. menggugat mentaliti.

Petuanya.... Sabarlah sayang.... So.. senyum2 selalu ye... Sedekah tu...


Senyum.....

Senyuman satu sedekah...
Paling senang untuk dilakukan..
Xguna duit...  xguna wang.. xguna harta atau apa sahaja...
Hanya gerakkan bibir untuk mengukir.senyuman...

Tapi ada juga yang sukar memberi senyuman...
Kenapa yer?
Sebab garang? emmm x kut..
Sebab pemarah? emmm xkut
Sebab memang sombong? emmm yeker?

Senyum nie bagus... awet mude gitu..
Nak senyum hati2.. Jangan main senyum.. nanti orang kata giler...

Ok.. hari nie kita.. belajar senyum yer... Walau apapun keadaan kite.. emosi.. perasaan kite... Maka jangan lupe senyum... Perkara yang mudah...
Dan jangan lupa untuk senyum pada diri sendiri! Harus tu...

Duhai hati-hati sekalian..
Senyumlah... Senyum membawa bahgia... Bahgia dimana?
Bahgia Dihati...

Senyum.slalu....

Thursday, December 6, 2012

Bisik-Bisik

Bisik-bisik dihati....
Jauh dari kedengaran suaranya..
Apatah lagi kan empunya dirinya...
Bisik-bisik didalam hati...
Sampai bilakah akan diketahui...
Berkata-kata didalam hati...
Bicaranya masih tak kesampaian lagi

Bisik-bisik rindu...
Rindu dikumpul sehari kesehari...
Hanya diri yang akan mengerti...
Apakah yang tersirat didalam hati...
Bisik-bisik rindu...
Bilakah akan bertemu...
Saban waktu menanti saat itu...
Rindu terkumpul bak tak mampu tertanggung
Cepat..cepat.. kuterus menunggu...
Bisik-bisik rindu...
Kusampaikan diangin yang lalu..
Buat diri yang dirindu-rindu...
Agar diri lekaslah tahu..
Betapa dalamnya rasa rindu...

Bisik-bisik cinta...
Tak mampu diluah segala rasa
Terpendam didalam hatinya diri...
Andai disampai apakah kan dimengerti
Bisik-bisik Cinta...
Dari mata turun kehati..
Dari hati terus kesanubari...
Kan kekal terus bersemadi..
Takkan hilang... tak mungkin berganti
Tetap untuk yang bertuah diri..

Bisik-bisik duka....
Tiadalah daya berbuat segala...
Adatnya hidup tetap terselit duka..
Dipendam segala..tanpa sengketa..
Berharap kan hilang ditelan masa...
Menanti bahgia..yang bakal menjelma
Bisik-bisik Duka...
Tiadalah duka yang kekal selama
PadaNya jua berserah segala
Agar duka bertukar bahgia..
Bersama Dia yang dicinta segala..

Bisik-bisik....
Awas bisikan itu...
Sering menggoda diri
Sering merasuk diri
Untuk jatuh dari berdiri...
Untuk berpaling dari yang asli
Jangan tergoda bisikan itu..
Teguhkan diri... Tetapkan Iman..
Moga terhindar segala kesesatan

Bisik-bisik..
Buat hati-hati yang suci
Buat hati-hati yang bersedih
Bangkitlah...
Jauhi bisikan syaitan...
ikutlah bisikan iman...


Tuesday, December 4, 2012

Bangkitlah dari mimpimu

Ramai kita masih lagi bermimpi-mimpi
Masih lagi diulit mimpi yang indah
Masih lagi mahu menyambung mimpi-mimpi yang tidak pasti
Mimpi-mimpi yang melalaikan
Ye.. Akui.. mimpi sememangnya indah
Tapi Adakah mimpi itu suatu realiti
Indahnya dikala bermimpi..
Jaganya tak seindah

Adanya kita suka bermimpi..
Berlari dari menghadapi realiti
Berharap mimpi akan menjadi realiti
Lantas diri terjatuh... terbuai dengan emosi
Mengharap.. dan terus mengharap

Duhai hati-hati semua
Bangkitlah dari mimpimu
Sedarkanlah diri dari lenamu
Hadapilah realiti dengan sabar dan redha..
Aku juga sepertimu
Terbuai-buai akan mimpi yang indah
Mengharap kan menjadi realiti
Tatkala terjaga... ia hanyalah mimpi

Inginkan menjadi realiti?
Usah berharap kan menjadi dengan sendiri
Tanpa menggerakkan diri untuk menjadikan ia nyata
Bangkitlah duhai hati-hati...
Bangkitlah seperti diri ini..
Menjauhi mimpi yang tak pasti
Mengejar akan yang realiti
Mencipta hidup yang penuh realiti
Dengan cara sendiri

Ayuhlah... hati-hati sekalian...

Monday, December 3, 2012

Andai esok... aku tiada

Andai esok... masih punya kesempatan...
Andai esok... masih ada ruang...
Andai esok... masih ada keizinan...
Andai esok... masih ada harapan...
Andai esok... masih terbitnya sinar...
Andai esok... masih lagi diperlukan...

Andainya esok... aku masih bertahan
Andainya esok... aku mampu menelan
Andainya esok... aku masih mampu bersabar
Andainya esok... masih aku tetapkan hati
Andainya esok... aku masih mampu tersenyum

Andainya... kaki ini terpaksa melangkah...
Andainya... Diri terpaksa berundur diri
Andainya... Diri menjauh hati...
Usahlah bertanya...
Kemana hati ini dibawa pergi
Kemana kaki ini melangkah pergi
Kemana pergi janji yang dipatri
Kemana pergi segala yang dihajati
Usah ditanya...

Jawapan telah ada....
Masihkah perlu aku disini?
Pentingkah lagi aku berada disini?
Apakah jaminan yang akan diberi?
Sedangkan janji bagai tiada lagi
Kata hanya terpalit manis...
Sedangkan realiti masih lagi pahit!

Mampukah aku harus disni
Menunggu dengan penuh pasti
Akan harapan yang entahkan ada lagi

Andai esok... aku tiada...
Mungkin sudah takdir begini akhirnya
Biarlah kenangan menjadi kenangan
Yang akhirnya kan luput dari ingatan...

............. Peace..............

Indahnya...

Indahnya andai hati sentiasa suci dari noda dan dosa
Indahnya andai hati sentiasa memaafkan
Indahnya bibir sentiasa menyebut puji-pujian kepada Ilahi
Indahnya andai hidup andai saling mengingati
Indahnya andai semuanya damai dan tenang
Indahnya andai tiada persengketaan
Indahnya .....

Namun itulah dunia... Pentas lakonan oleh hati-hati ciptaanNYA..
Kita yang merancangnya...
Kita yang mengaturnya...
Kita juga pelaksananya...
Kita juga penggeraknya...
Kita yang membuatnya....
Namun.... Pengesahnya hanyalah DIA
Mengizinkannya hanyalah DIA
Ketentuan hanyalah DIA

indahnya.... akan segala ciptaanNYA
Lebih indah andai menilainya dengan mata hati...
Namun andai hati sentiasa gelap.. makan gelaplah pandangannya... Andai hati sentiasa bersih.. bersihlah pandangannya

waulahualam...


Saturday, December 1, 2012

Selamat Ulang Tahun...

Subuh nian... Selesai solat subuh.. Terus sedekahkan Al-fatihah buat ayah tercinta. Hari ini ulangtahun kelahiran Ayah yang ke-60. Setinggakt lagi usia ayah... tak sabar menanti hari siang untuk mendail nombor ayah..

"Assalamualaikum ayah... Ayah sihat?"
"Waalaikumsalam.. sihat.. ada nie nak pegi motong.. "
"Ayah.. ann nak ucap selamat hari lahir kat ayah.. Moga dikurniakan kesihatan yang baik dan murah rezeki"

terdegar ketawa kecil dari ayah

"terima kasih...."

Buat ayah...
Mungkin tiada hadiah yang teramat bernilai untuk ayah jika dibandingkan dengan apa yang telah ayah berikan semenjak dari kecil hingga dewasa..
Hadiah ku untukmu yang tidak pernah putus... Al-fatihah... moga ayah sentiasa dirahmati Allah swt.

Ayah mungkin xpernah memarahi setiap tindakan dan perilakuku.. tapi memberikan aku ruang untuk memikirkan adakah itu yang terbaik untukku... memberi jawapan tidak.. mengatakan ia pun tidak...

Ayah....
Selamat Ulang tahun ayah...

Friday, November 30, 2012

Persoalan dan Jawapan

Kadangkala banyak perkara yang sering kita tertanya.... Mengapa? Kenapa? Macam mana? Untuk Apa? Perlukah? Pastikah? Bila?...

Akan banyaknya persoalan yang kadang kala ada jawapan... dan kadang kala tiada jawapan...

Kenapa?

Kerana tiap persoalan kadang kala telah ada jawapannya... Hanya kita sendiri yang tidak nampak jawapannya... Hanya kita yang masih mahukan jawapan lagi sampai dapat penuhi kepuasan diri... Tak semestinya perlukan jawapan yang pasti... Kerana kita sendiri mampu mencarinya...

Susahkah?

Kadang kala memberi jawapan pada setiap persoalan adalah sesuatu yang sukar. Kenapa? Kerana mungkin jawapan yang diberi bakal menyinggung hati... sukar diterima... atau jawapan yang tidak ikhlas dan tidak jujur atau terdapat sedikit pembohongan atau sembunyian. Kenapa harus ada sembunyian dan pembohongan??? Kerana menjaga sesuatu daripada berlaku sesuatu yang tidak diingini. Betulkah begitu? Emm betullah... Xpercaya.. tanyalah diri sendiri.

Perlukah begitu?

Terletak kepada individu itu sendiri. Ada orang tidak suka memberi jawapan pada soalan yang meremehkan @ merunsingkan @ menyakitkan @ menjerat diri. Ada orang akan memberi jawapan pada pertanyaan yang dirasakan dia boleh memberikan jawapan yang yakin dan pasti. Dan membiarkan persoalan menjadi tanda tanya....

Apa yang patut? Perlukah semua itu?

Emmm tepuk dada tanyalah hati... Rambut sama hitam.. tatapi hati lain2. Yang perlu dilakukan adalah menjawab pertanyaan yang kita mampu berikan jawapan yang yakin dan pasti. Adalah lebih baik berkata benar walaupun kebenaran itu menyakitkan daripada pembohongan yang akhirnya memakan diri... Kerana ia akan disusuli dengan pembohongan juga...  Bagi persoalan yang tak mampu diberi jawapan... cukuplah dengan mengatakan "saya tiada jawapan untuk pertanyaan itu buat masa ini"

Oh Persoalan dan Jawapan...
Hidup penuh soalan... Pertanyaan...

p/s: Bahgia itu letaknya dihati... Cipta bahgia dengan cara kita... Tiada bahgia tanpa menempuh derita...


Tuesday, November 13, 2012

Bangkitlah Duhai Diri Yang Jatuh...

Rata-rata teman menyatakan kesedihan... keluhan masing-masing akan dugaan yang mereka tempuhi. Kekecewaan yang menggunung tinggi... Kekesalan yang tidak terperi... Tangisan demi tangisan.. Air mata berendaman... Kata bagai tiada guna.. Emosi menguasai diri... Tatkala hati tak tentu arah.. Jiwa menjadi gusar... Fikiran kian celaru....

Ada takdir dipersalah... Ada pasrah berserah... Ada dendam menguasi diri...
Dimana letaknya Iman... Dimana letaknya diri... Dimana Niat didalam hati... Dimana ... Dimana...

Sesungguhnya Allah swt telah merencana segala... Akan baik dan buruknya.. Sebab akibatnya... Pahit akan manisnya.. Sedih dan gembiranya... Bahgia serta deritanya... Suram dan terangnya...

Kita pelakunya... DIA penentunya.... Kita rencanakannya dan DIA yang mengizinkannya..

Dari mana punca segala.. Dimana awalnya sebab terjadi akhirnya.... Dimana pangkal dan dimana penghujungnya...

Dimanakah silap segalanya... Adakah kita ataupun siapa... Jangan pernah salahkan siapa.. Jangan pernah membenci segala... Jangan pernah.. Jangan pernah....

Renung dan fikirkanlah... Fikirlah sedalam-dalamnya... Lihatlah dengan mata hati.. bukan dengan luaran diri... Bukan dengan emosi diri.. Nafsu yang mengawal diri... Ush ikutkan nafsu... Kelak diri menjadi lesu.. Kerna Nafsu tak pernah puas!!!

Wahai... hati-hati.. dan jiwa sekeling... Bangkitlah dari lenamu...Bangkitlah dari kejatuhanmu... Bukalah matamu.. Bukalah hatimu.. Lihatlah segala.... Disana ada bahgia.. Disitu ada ceria.. Dihujung ada cahaya.. Tiada jalan putus segala.. Kerna ada jalan yang lainnya... Muhababah diri.. Dekatkan diri padanya Ilahi... Kerna dia yang paling mengerti... Maha Pengasih Maha Penyayang Maha Memberi..

Senyumlah hati-hati yang sedih... Gembiralah... Kerna Jatuhmu.. tak bermakna jatuh segala...
Bangkitlah.... Masih ada yang prihatin padamu.. Masih ada yang menyayangimu... Masih Ada yang perlukanmu.. Masih Ada yang mengintai dirimu...Masih ada bahgia menantimu...

Ingatlah.. bahagia didunia tak bermakna kan bahgia diakhirat andai kita lupa untuk dapatkan bahgia diakhirat..
Derita didunia tak bermakna derita juga di akhirat... Bhgia disana lebih berharga..
Insyaallah

Sunday, September 2, 2012

Bilakah Teman Disisi?

Bingkisan dipetang hari....

Bilamana diri merasakan keseorangan... kesunyian... seakan memerlukan teman untuk berbual.. teman untuk bercerita.. teman untuk suka dan duka... teman untuk mencurah rasa.,.. teman untuk bertengkar.. teman untuk saling menasihati.. teman untuk saling meluah pendapat...

Lantas... mencari teman-teman yang sedia ada... satu persatu...
Dengan harapan kerenggangan yang tercipta akan kembali terjalin.. akan kembali erat..
Tatkala itu.... teman terus menghilang....
Lantas diri kembali sendiri....

Hati terus bertanya... Bisakah hidup jalani tanpa teman... Ya.. Disana kita tetap sendiri juga... Tiada siapa akan berada disisi.. Tetap sendiri juga..
Adakah.. akan terus berbual sendiri... dimanakah untuk mencari teman-teman yang sejati?
Lumrahnya teman... datang dan pergi..
Silih berganti.... Namun adakah yang masih kekal disini

Tatkala .... teman menghilang..
Datang pula yang menawarkan diri....

Lantas tertanya lagi...
"Mungkinkah teman ini akan berlalu pergi juga? "
" Adakah yang hadir itu datang dengan seikhlas hati?"
" Adakah yang ingin mendamping itu tiada maksud tersembunyi?"


Adakah kita memilih teman...
Ya... Memilih teman yang ingin mendampingi kita penting..
Supaya kita terhindari dari segala noda dan dosa
Terhindar dari segala kejahatan

Andai dirimu sendiri..
Ingatlah... bahawa sebenarnya dirimu tidak sendiri..
Kerana DIA selalu ada bersamaMu..
DaripadaNya kamu datang... Dan kepadaNYA jua kamu kan kembali..

Friday, August 31, 2012

Berjuta...satu

Berjuta...didepan
Berjuta...berdampingan
Berjuta-juta...rayuan
Berjuta-juta...pujukan
Berjuta-juta...siulan

Namun... berjuta...
tiada bersangkutan
Berjuta...tiada bersangkutan
Berjuta...terus dihiraukan
Berjuta...ditinggal pergi

kerna....

Satu...bersangkutan
Satu...berpautan
Satu...teridamkan
Satu...berdampingan

Berjuta...tiadalah erti..j
Kerna... satu telah dhati
Tetap... selamanya...
Berjuta.... hanya.satu.

Thursday, August 30, 2012

Tak Perlu Kata Apa-Apa.. Senyum..

Senyum kan satu sedekah..
Sakit ker...
Marah Ker...
Runsing ker...
Sedih ker...
Sunyi ker...
Senyum sahaja .....

Sucikan hati dengan Zikrullah
Indahkan hari dengan tazkirah
Isikan masa dengan Ibadah
Jauhkan diri dari prasangka
Elakkan diri dari hasad dan dengki
Ikhlaskan hati ...

Insyaallah..
semuanya akan baik-baik aja...
tak gitu...

ps.. untuk kawan2 sekalian semua...

Wednesday, August 29, 2012

Seindah Lebaran Yang Masih Terasa

Indah lebaran.. saat berkumpulnya semua keluarga
Ayah ibu.. adik, abang, kakak, ipar dan anak buah
Gembira sungguh hati-hati yang suci menyambut lebaran

Pagi nian bangkitlah jiwa-jiwa yang sedang lena..
Membasahi tubuh dengan niat pagi syawal..
Bergetar menggigil tubuh menahan kesejukan

Pakaian indah serba baru membaluti tubuh setiap penghuni
Hilai tawa jeritan anak-anak memecah kesunyian pagi nan indah

Tiba saat waktu nan sayu..
Takbir raya bergema dicorong suara..
Meruntun hati yang sedangsayu
Ibu dan ayah menanti kehadiran anak anak kesayangan
Tibalah saat saling bermaafan..
Mensuci hati dari noda dan dosa
Air mata mengiringi salaman..
Dari ibu ke ayah.. dari anak ke ibu dan ayah.. dari isteri ke suami
dari cucu ke datuk dan nenek..
Terdetik satu keinsafan..
Dalam hati jiwa-jiwa yang saling menyayangi

Namun dihati...
Sayu dan pilu terasa,...
Namun dicekalkan hati.. Ditabahkan hati
Semoga Allah memudahkan segala..
Mensuci hati ini dari noda dan dosa
Moga terpelihara segalanya..

Selamat hari raya Aidilfitri..
Maaf zahir dan batin...

Sunday, July 29, 2012

Saat Tari Jemari Ini Kian Lemah...

Assalamualaikum wbt.. salam ramadhan buat semua pembaca yang beragama islam... tak terlewat lagi untuk ucap selamat berpuasa... Lama sungguh jemari ini tidak mencoretkan tinta-tinta buat tatapan para budiman,.. para penulis sekalian...

Tari jemari ini kian lemah... selemah pemilik sipenulis ini.. Lemah menyusun kata.. Lemah menzahirkan rasa.. Lemah mumutarkan idea.. Lemah segala.. Sesungguhnya Kita makhluk Allah yang lemah..

Tari jemari menjadi lemah... Saat bicara terkunci mendiam membisu..
Saat fikiran bercelaru buntu...
Saat rasa berkecamuk tak menentu...
Antara tenang dengan kocak..
Antara senyum dan hambar
Antara tangis dan tawa..
Antara suka dan duka

Fikiran terus melayang...
Memandang terus kehadapan..
Apakah yang bakal mendatang
Apakah yang bakal ditinggalkan
Apakah yang akan dilupakan
Apakah yang akan disandarkan

Manusia... hamba yang lemah..
Oh jemari ini... bagai tiada terdaya..
Melirik bait-bait kata yang tertimbul difikiran pertama
Apa yang keluar itu yang tertulis..
Tidak direka tidak dicipta..

Oh jemari yang kian terhenti
Saat akan tibanya nanti..
Terhenti seperti nadi sipenulis ini
Yang bakal pergi sedikit masa lagi..
Lambat.. Cepat... Dekat atau jauh..

Oh jemari...yang kian terhenti..

Wednesday, July 11, 2012

Malam..... Malam Yang Indah

Malam itu sungguh sepi
Malam itu sungguh dalam
Malam itu mengungkap seribu penceritaan
Malam itu penyudah segala harian
Malam itu penutup hari harian

Malam itu amat kesunyian
Malam itu kadang kala tiada teman
Malam itu.. kadang kala penuh tangisan
Malam itu... kadang kala penuh kesabaran
Malam itu... Kadang kala melahir cinta
Malam itu... kadang kala melahirkan segala rasa

Namun Malam itu banyak manfaat
Malam itu penuh keberkatan
Malam itu banyak kebaikan
Malam itu pengerat segala amalan
Malam itu pengikat rasa kecintaan
Malam itu pelepas segala kerinduan
Malam itu memupuk kasih sayang

Malam.... Malam yang indah
Mencari rahsia malam...
Malam yang teramat indah
Indah bagi yang menghargai...
Indah bagi yang menikmati
Indah bagi yang lena diulit mimpi
Indah bagi yang mensyukuri Ilahi
Indah bagi segala yang mengingati
Indah bagi semua yang menyesali
Indah... Indah....

Meniti malam-malam
Malam yang indah..
Mensyukuri akan nikmat diberikan
Meredhai apa yang ketentuan
Sabar akan segala dugaan
Bermohon atas segala permintaan
Tawakal atas segala pengharapan

Malam...Malam...
Moga malam dilalui tidak tersia walaupun sesaat
Semoga miliki malam-malam yang indah...
Insyaallah...

Hak Cipta Terpelihara

Sunday, July 8, 2012

Masih.....

Sejauh kaki melangkah..
Semakin Menghampiri
Semakin merasa takut
Menggigil tubuh
Berdegup jantung

Tertanya-tanya
Terfikir-fikir
Terngiang-ngiang
Terbayang-bayang

Ruang masih ada?
Jalan masih Jauh?
Masa masih ada?
Peluang masih wujud?

Terfikir.. dan terus tertanya.,..
Mencari.. dan terus mencari..
Dalam terang... Dalam gelap..
Dalam suram... Dalam kelam..
Dalam sepi... Dalam Duka..
Dalam tawa... Dalam tangis..

Sendiri... Berdua.....
Kesorangan.... Berteman...

Masihkah ada...
Masihkah sempat...
Masihkah mampu...
masih.... masih...

Thursday, June 7, 2012

Mati Itu Pasti

Baru sahaja Menerima perkhabaran kematian pesakit saya.. adalah sesuatu yang amat menyedihkan
Takziah buat keluarga Arwah.. Semoga Roh Arwah ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dan beramal soleh...
Mungkin Allah lebih sayangkan arwah.. Tapi bagi kita yang masih lagi berpeluang menikmati akan nikmat dna kurniaan Allah..  ketahuilah.. akan Mati Itu Pasti..
Cuma tiadalah diketahui akan bila waktunya..

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesaran) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.” (Al-Imran: 185)

Al-Fatihah Buat Arwah En Mohd Jalil...

Monday, June 4, 2012

Bilakah waktuku akan tiba

Terdetik dihati... Tertanya diminda
Terfikir diakal ... Berdegup dijantung

Bilakah waktu itu akan tiba
Tiadalah tahu akan waktunya
Tiadalah tahu akan masanya
Tiadalah tahu akan siang malamnya
Tiadalah tahu bagaimana akan keadaannya
Tiadalah tahu dimana tempatnya
Tiadalah tahu akan senang atau azabnya
Tiadalah akan diketahuinya selaian dariNYA

Apakah telah cukup bekalanku disana
Sempurnakah amal ibadahku didunia ini
Sudah terlangsaikah hutang piutangku
Sudahkah kupohon maaf pada setiap kesalahanku

Andai aku dijemput sekarang
Tiada sempat aku memohon maaf buat kedua ibu bapa..
Atas segala salah dan silap
Sempatkah kubertaubat atas segala dosa yang terlakukan
Tergambar akan azab yang terperi...
Adalah lebih azab dari apa yang tergambarkan

Takut ku dijemput sebelum aku sempat bertaubat PadaNYa
dari segala dosa dan noda
dari segala salah dan silap
Takut ku dijemput sebelum sempat ku cium tangan ibu
yang mengandungkan ku.. yang menjagaku.. yang melayan kerenahku
Yang sentiasa memaafkan akan segala salah silapku
yang tetap bersabar akan setiap perilakuku
Takut kudijemput sebelum sempat mencium tangan ayahku
Yang telah membesarkan aku..
Yang bersusah payah mencari rezeki menyekolahkan ku
Yang sentiasa menyenangiku...memaafkanku
Memberi nasihat tunjuk ajar padaku

Teringatku akan salah silapku pada mereka...
Menyakiti hati mereka dalam diamku..
Antara sedar dengan tidak sedar..
Ya Allah...
Berikanku petunjukmu dan hidayahmu..
Berikanlah aku kesempatan untuk menyempurnakan segalanya
Sebelum aku menemuiMu..
Ya Allah Sesungguhnya Engkau Yang Maha Mengetahui Akan Segala Sesuatu..
DaripadaMu aku datang... dan kepadaMU jua aku kembali..


p/s: Syukur Alhamdulillah.. mengutuskan dia untukku...  moga terpeliharalah aku dari segala dosa..

Tuesday, May 29, 2012

Sekadar Coretan Hari Yang Berlalu

Pernahkah terfikir? Pernahkah Direnungkan? Pernahkah Dimuhasabahkan?
Akan apa yang dilakukan sepanjang hari-hari yang berlalu...
Pernahkan apabila mengakhiri hari sebelum lewat tidur malam
akan ..... apa yang dikerjakan sepanjang hari siang sehingga waktu tidurnya

Pernahkah akan kita terfikir...
Apa sahaja yang aku usahakan hari ini?
Apakah aku ikhlas melakukan kerja ku hari ini?
Adakah aku sentiasa mengeluh dengan pekerjaanku hari ini?
Adakah aku membiarkan waktuku berlalu hari ini dengan sia-sia?
Adakah setiap saat.. setiap detik masa yang berlalu kuisikan dengan kerja yang bermanfaat?
Adakah waktu itu kubiarkan berlalu dengan angan-angan yang kosong?
Adakah aku sekadar duduk termenung tanpa berbuat apa-apa?

Adakah aku sudah melunaskan akan kewajiban ku sebagai seorang muslim dan muslimah?
Adakah tertinggal akan lima perkara wajib yang harus aku tunaikan?
Adakah aku sering menangguhkan setiap kerja yang harus kulakukan?
Adakah aku sering berkata "Nanti dulu... Banyak masa lagi"
Dan sehingga masa itu berlalu... lantas satu perkataan muncul..
"Ya Allah.... aku terlupa" dahi ditepuk
Demi masa.. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian...

Aku diberi kudrat untuk melaksanakan kerja
Adakah ... hari ini aku menggunakannya dengan sepenuhnya?
Atau hanya membiarkan ia rehat?
Aku diberi akal untuk berfikir
Adakah hari ini aku menggunakannya dengan sebaiknya?
Atau aku hanya menggunakannya untuk berfikir akan perkara yang sia?
Aku diberi mata untuk melihat
Adakah hari ini mata itu kugunakan melihat perkara yang tidak berfaedah?
Atau sekadar memandang pada luaran bukan pada mata hatiku?
Aku diberi telinga untuk mendengar..
Adakah hari ini aku membiarkan telinga ini mendengarkan berita yang sia-sia?
Adakah hari ini aku membiarkan telinga ini mendengar kata-kata nista
kata-kata cacian.. kata-kata kosong yang mencacatkan pendengaran?
Aku diberi mulut untuk berbicara..
Adakah hari ini mulut ini kugunakan untuk mengungkapkan kata-kata yang baik?
Adakah hari ini mulut ini kugunakan untuk mengucapkan kata-kata umpatan?
Adakah hari ini mulut ini tidak terucap kata-kata pujian akan kebesaran yang Maha Esa?
Aku diberi kaki untuk berjalan...
Adakah hari ini langkah kaki ini berjalan ketempat yang betul?
Atau kugunakan kaki ini melangkah ketempat-tempat yang tersia-sia?

Pernahkan kita muhasabah akan hari seharian kita?
Pernahkah kita berkata pada diri kita sendiri akan betapa lalainya kita akan hari itu?
Betapa banyaknya waktu kita bazirkan..
Betapa ruginya akan kita pada hari itu..
Betapa lemahnya diri kita pada hari ini

Moga hari esok akan lebih baik..
Moga.. tak terulang akan pembaziran yang kulakukan hari ini..
Insyaallah

p/s: hanyalah sekadar bingkisan dari kotak fikiran penulis... benar atau tidak.. sama atau tidak.. sesungguhnya kita manusia lemah... yang berhak mencari dan memperbaiki akan kelemahan itu...

Saturday, May 19, 2012

Dulu dan kini

Dulu sendiri rasa macam sunyi
Kini berdua.. terasa amat happy
Apakah itu rasa yang sama..
Kamu rasa sayapun rasa
Setelah itu dan setelah ini

Dulu rasa nak buat apa kita punya suka
Yang penting masih lagi ada hadnya
Tapi kini semuanya berjaga
Itu dan ini .. kena dengan tempatnya
Jangan sampai terlupa..
Siapa kita Siapa Dia

Dulu kesitu atau kesini
Tiada halangan tiada sekatan
Kaki melangkah tanpa rasa segan..
Yang penting hati menjadi puas
Kini semua dalam perhatian.
Dikiri..dikanan.. ditepi dibelakang. diatas dan dibawah
Selangkah bertapak.. harus beringat
Kelak disoal diakhir kelak

Dulu suka berkata itu..
tak sudah itu berkata ini
kata diucap sesuka hati
alahai... puas hati..
Kini. kata bagai tersusun
Sepatah berkata.. emmm yang baik xmengapa.
Beringatlah akan awak siapa
Beringat juga akan dia siapa
Beringat juga akan disana turutkan ditanya

Jangan merasa semua tak kene
rasa tersekat rasa terkurung
Segalanya mudah andai berlandaskan hukum
Jangan berfikir untuk hari ini...
Kerana hari ini pastikan berlalu
Fikirlah untuk dikemudian hari
Yang dikemudian banyak yang tersembunyi

Jalan itu ...jalan yang mudah
Siapa dah tempuh.... siapa dah lalui
Pasti tahu akan hikmahnya
Akan kebesaran nikmat kurnian dariNya
Jangan takut kejalan itu.
Merasa diri seakan tak mampu..
Lalui dahulu baru kan tahu.
Sungguh takkan sesal bertamu..
Melainkan bahagia datang menjemputmu

emmmmm BAHAGIA kan?



Tuesday, May 15, 2012

Terima Kasih Cikgu Ku

Esok Hari guru...
Teringat zaman sekolah dulu-dulu..
Dari kecik sampai masuk U
Semuanya atas jasa guru
Tak pernah lelah tak pernah jemu
Mendidik anak bangsa agar berilmu
Ilmu dicurah tak tentu waktu
Demi anak murid kesayanganmu
Walau sedegil mana pelajarmu
Tabah dan sabar menahan perasaanmu..
Sungguh berat tanggungjawabmu
Sungguh aku respect akan jasamu cikgu

Untuk cikgu-cikgu kesayanganku
Dari kecik sampai masuk U
Nak tulis rasa tak cukup buku
Inilah ucapan Ikhlas dariku
Selamat Hari Guru
Sungguh aku berterima kasih atas jasamu
Mendidikku tak pernah jemu
Mencurahkan segala ilmu berguna buatku
Sehingga ku beroleh pekerjaan yang menyenangkan hidupku
Buat guru-guru kesayanganmu
Murid dahulu tak sama dengan murid sekarang cikgu
Mereka lebih advance dari kami yang dulu-dulu
Malah lebih advance nak jadi cikgu
Harap cikgu terus menempuh halangan itu
Mendidik dan membimbing anak bangsamu
Agar menjadi pelajar berilmu
Menjadi pemimpin generasi baru
Insyaallah Cikgu

Akhir kata Buatmu guru
"Selamat Hari Guru"

Ikhlas Saye Bekas pelajar Tabika KEMAS Ulu Rokan, SK.Rokan, SMKDMT, Uitm Bandaraya Melaka

Friday, May 4, 2012

Hadapan tampak jauh

Jauh masih jauh
Jangan fikir masih jauh.,...
Atau mungkin sudah dekat..

Jauh... jauh...
banyak perlu tempuh...
jangan rasa senang sekarang..
jangan rasa menang sekarang
jangan rasa mudah sekarang..
jangan... jangan.. jangan..

sediakan perahu sebelum belayar..
sediakan payung sebelum hujan
sediakan duit sebelum berbeli
sediakan pena sebelum menulis..

Jangan fikir itu mudah
Jangan fikir itu senang..
Kuatkan semangat
Kuatkan diri..
Tebalkan iman didada..
Insyaallah...
Serah padanya...

Thursday, May 3, 2012

Pandangan Mengungkap Segala

Pandangan tanpa berkedip matanya
Mungkin dia sedang terpesona
Atau mungkin dia sedang terlena
Atau mungkin dia sedang lari dari fikirannya

Pandangan menjeling
Mungkin dia sedang cemburu
Atau mungkin sedang menarik perhatian
Atau mungkin sedang mencuri-curi lihat

Pandangan tepat dan tajam
Mungkin dia sedang focus
Atau mungkin sedang berkata-kata dihati..
Berkira-kira difikiran
Atau mungkin terselit rasa tidak berpuas hati dan inginkan kepastian

Pandangan redup
Mungkin sedang mengenangkan diri
Atau mungkin sedangmuhasabah diri
Atau mungkin sedang menghayati

Pandangan penuh makna
Mengharap akan ada yang memahami
Dari mata turun kehati
Dari hati terus terdetik..
Atau mungkin kelu lidah berbicara
Atau mungkin hajat tak terlaksana
Atau mungkin...

emmm tanyalah hati anda...
anda yang pandang.. bukan saya..
he..he,.,,

Wednesday, May 2, 2012

Oh... Mengapa

Oh... mengapa hati selalu gusar
Oh... mengapa hati selalu tak keruan
Oh... mengapa hati terasa tidak tenteram
Oh... mengapa jiwa selalu kosong
Oh... mengapa jiwa selalu merintih
Kosong... Kosong...
Tercari-cari
Didepan bagai tak nampak
Ketahuan... seakan terlengahkan

Oh... masih jauh...
Oh... masih belum tiba...
Oh... masih ada masa...
Oh... sabarlah dulu...
Oh... nantilah dulu...

Oh... jauh... tanpa sedar telah dekat
Oh... belum tiba... sebenarnya telah sampai
Oh... masa... sebenarnya telah hampir
Oh... jangan berlengah...
Kerna... esok lusa tak siapa tahu

Kadang-kadang terfikir..
Ada yang kurang pada diri
Ada yang tak sempurna dalam sanubari
Ada yang wajib sering terabaikan
Ada yang sering terlengahkan

Hati yang sakit... perlukan ubat..
Perlukan penawar...
Bisa menjadi racun... Racun menjadi pembunuh
Ubat telah tersedia...
Hanya diri penentu segala
5 perkara janganlah lupa...
Penawar hati nan lara..
Peneman jiwa yang kosong

"Yang pertama baca Quran dan maknanya
Yang kedua solat malam dirikanlah
Yang ketiga berkumpullah dengan orang soleh
Yang keempat perbanyakkanlah berpuasa
Yang kelima zikir malam berpanjangan
Salah satunya siapa bisa menjalani Moga-moga Allah Taala mencukupi "

Oh... Hati... Moga tenang selalu..
Oh... Jiwa... Moga terisi penuh
Oh... Hidup... Moga bahgia selalu..
Insyaallah

Monday, April 30, 2012

Cerita Kita... Rahsia Kita

Cerita kita rahsia kita
Untuk apa bercerita.. biarlah hanya kita yang tahu
Jangan heboh-heboh... nanti bisa kepoh
Jangan jaja-jaja... nanti tersalah sangka

Cerita kita rahsia kita
Hanya kita dan DIA yang tahu
Apa yang berlaku atas keinginan kita
Mungkin sudah tertulis
Akan begitu cerita kita
Pen dan kertas ditangan kita
Kita yang corak hidup kita
Bukan orang lain... bukan sapa-sapa

Orang lain hanya pengaruh
Memandang-mandang Mencelah celah..
Mencucuk-cucuk
Jangan sampai terpengaruh

Letak pada pendirian kita
Teguh pada pegangan kita
Tetap dengan niat kita

Cerita boleh reka
Jangan sampai lari tajuk..
Lari arah... bengkang bengkok..

Cerita kita rahsia kita
Hanya kita yang rasa..
Biar apa orang kata...
Biar apa orang nak cerita
Namun hanya kita yang rasa..
Akan rasa kita bersama
Kerna satu yang tetap bersama
Iaitu Allah Yang Maha Esa..
Moga bahagia kekal sentiasa
Serah segala KepadaNya
Insyaallah.. kan selamat semua..


Jangan... Jangan

Jangan bermain api
Jika takut terbakar diri
Jangan bermain jarum
Andai takut tercucuk jari
Jangan berumah ditepi pantai
Jika takut dilanda badai
Jangan belayar ditengah lautan
Andai takut dilanda ombak

Jangan bermain ditengan hujan
Jika takut dipanah petir

Jangan cuba untuk menipu
Kalau takut diri tertipu
Jangan pernah bermain kata
Andai takut terbinasa
Jangan cuba bermain jerat
Kalau takut kan terjerat
Jangan asyik mencari salah
Hingga tak nampak apa yang betul
Jangan asyik memandang keatas
Hingga terlupa apa dibawah
Jangan asyik dengan duniawi
Kelak tergadai akhirat yang dinanti

Jangan...Jangan.. Jangan..
Jangan lah leka berbual kosong jika tiada pengisian dihati
Jangan asyik berkata-kata andai tiada muhasabah didalam diri
Jangan.. Jangan.. Jangan...

Sunday, April 29, 2012

Tiadalah Terduga

Diantara yang terduga dan tiadalah terduga
Sering menjengah akan kehidupan
Antara rasa kesyukuran dan rasa keriangan
Akan anugerah yang tidak ternilai
Antara sedar atau kebingunan
Lantaran akan yang telah terjadian

Mungkin ini dinamakan takdir
Yang runtuh terbangun kembali
Yang punah terbaiki lagi
Akan yang patah kan tumbuh lagi
Yang hilang kan berganti
Yang retak akan tercantum
Yang putus bersambung lagi

Benarlah...
Andai berkehendak sesuatu..
Panjatkan saja kepadaNya
Tanpa rasa lelah... Tanpa rasa jemu
Tanpa rasa ragu... Tanpa rasa sangsi
Dengan niat tulus dihati
Mengikhlaskan diri keranaNya
Segalanya adalah DemiNya
Nescaya diperkenankkan..
Insyaallah...

Moga dengan anugerah ini
Membawa akan lembaran yang baru
Melengkapkan akan kukurangan diri
Mengisi kekosongan jiwa nan sepi
Mendekatkan diri kepadaNya Ilahi
Syukur Alhamdulillah...

Wednesday, January 25, 2012

Resah Menanti Sang Perawan

Hati Sang Perawan...
Dicuit-cuit rasa nan sunyi
Tatkala sendiri terkenang kan dirinya
Bilakah akan ada teman disisi

Melihat sekeliling
Berpasang-pasang.. jalan seiring
Senyum mekar... Hilai tawa bergemaran..
Pandangan mata penuh tulus..
Pimpinan tangan bagaikan menuju kebahagiaan..

Sang perawan tertanya lagi
Bilakah dan ada teman disisi
Hatinya resah menanti
Menanti akan hadirnya pujaan hati
Menanti Kekasih nan abadi
Pastinya Kurniaan darNya Ya Ilahi..

Tidak diminta pasangan sejenak
Tidak diminta teman bersahaja
Tidak dimahukan teman sementara
Tidak juga diingin teman tiada merasa
Tidak suka teman tiada serasi

Yang diimpikan teman sehidup semati
Yang diangankan putera penyejuk hati
Yang didambarkan kekasih sepanjang hayat
Yang dimahukan Teman pengubat duka
Yang Amat diinginkan..
Cinta yang menerima akan segalanya

Sang Perawan Resah Menanti
Teman Yang diberikan Oleh Ilahi..
Agar Menjadi Teman Yang sejati
Sehingga Keakhir Hayat Abadi..

Thursday, January 19, 2012

Menggugat Jiwa

Perasaan itu sering mengganggu rasa
Menjerat  hati... Menghanyutkan jiwa..
Membuai rasa..dalam alunan tarian jiwa yang kian membara

Bila hati semakin berbunga...
Ibarat bunga-bungaan ditaman..
Yang mekar berkembang.,. Layunya kian tidak berteman
Sang kumbang datang.. berlalu pergi..
Singgah sebentar.. Beri bahagia
Pergi ia memberi luka

Dalam keasyikan menjalani kehidupan
Tidak sedar kelukaan akan menjelma
Mengekori menanti saatnya tiba
Menghancurkan jiwa...

Menjagalah agar tiada luka
Bergembiralah.. dengan seadanya
Bersyukurlah akan apa adanya
Pimpinlah agar tiada tersesat
Rangkullah agar tidak terlepas

Moga bahagia menanti
Lebih dari akan segalanya
Insyaallah.....

Theme Support

Tuan Tanah Ye!

My photo

Write To Express My Thoughts And Feelings,
Like Simple. Not Talk Too Much Unless Needed.
Done!

Jom Klik!

Popular Posts

Blog Archive

MY READER

MY ONLINE STUFF (Sampingan)