Sunday, April 28, 2013

Bicaralah kepadaNYA lebih baik dari HambaNYA

Apabila seorang sahabat berbicara mengenai kesedihannya.. Kepedihan hatinya... Kebuntuan fikirannya... Kecelaruan tindakannya....

Apakah nasihat terbaik untuk dirinya?

Ya.. Semua jiwa-jiwa yang ada.. Ada masalah.. Kecil atau besar... Berat atau ringan... Sukar atau senang... Berlainan masalah... Berlainan perasaan.. Berlainan rasa...

Kadang mungkin lebih berat dari jiwa yang lain... Kadang lebih ringan..

Mengadulah kepada Allah swt.. Itu lebih baik..
Kerana Dialah yang maha mengetahui segala sesuatu...
Allah swt jugalah tempat kita memohon petunjuk dan pertolongan
Dan Allah swt jugalah yang memakbulkan doa dan pemintaan kita
dan DIA jugalah yang mengizinkan segala sesuatu..

HambaNYA hanya tempat untuk melepaskan secara fizikal... secara realiti..

Sama jugalah apabila kita ditimpa musibah...
KepadaNYA jugalah tempat kita memohon perlindungan
DIAlah sebaik-baik tempat pengaduan..

Moga dirimu beroleh petunjuk...
Dan jalan keluar dari segala permasalahan..
Begitu juga diri ini....


Wake up!

Assalamualaikum.... Selamat pagi...
Wake up!!!!
Tido saja... Matahari dah naik...
Walau hari minggu... Hari tuk berehat dan cuti...
Tapi.....
Bangun pagi itukan bagus..

So dear... Wake up!!!


Saturday, April 27, 2013

Sharing : Adakah kerna Allah @ Kepentingan Peribadi?

"Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur’an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu.” (QS Al-Maidah ayat 48)"
“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu…”"(QS Al Maidah ayat 49)"
--- Kadang kita hamba yang lemah selalu mengatakan apa yang kita buat dan lakukan kerana Allah swt... Tapi adakah kita benar-benar jelas akan maksud "KERANA ALLAH" itu..  Adakah ia hanya sekadar merasakan kita buat kerana Allah.. Tapi hakikatnya ia untuk"kepentingan peribadi" @ "punya maksud tersembunyi"
--- Kadang kita hambanya sering meletakkan hukum diri sendiri melebihi hukum Allah. Ada juga antara kita mencampurkan hukum sendiri dengan hukum Allah swt. Adakah betul?
Lihat sahaja dalam kehidupan kita seharian. Lihat sahaja akan tanggungjawab kita. Ikhlaskah perbuatan kita? Betulkah niat kita?....
Niat kerana Allah? Tapi caranya pula bagaimana? Adakah sama unjurannya mengikut islam? Bagaimana pula dengan perbuatan & perlakuan kita melaksanakan niat?
Kita kadang tidak sedar... Kadang kita merasa diri kita sentiasa betul... Kadang kita rasa semuanya perfect dan sempurna.. Tapi hakikatnya.... Mungkin tidak... Mungkin betul...
Sedarilah akan kelemahan kita... Kadang kita malu mengaku kelemahan diri... Kadang kita ego terhadap diri... Namun ketahuilah.. Tiadalah kemana akan semua itu..
Seharusnya kita harus kembali kepada "hukum Allah" kembali kepada "Al-Quran & Hadis".... Rujuklah kembali kepada unjuran kearah hidup islam...
Dimana arah kita?
Apakah pegangan kita?
Adakah kita meletakkan kerana Allah semata-mata?
Adakah kerna kita takut berdosa disisi Allah swt sedangkan hakikatnya kita sedang mengumpul dosa-dosa itu tanpa kita sedar....
Ya penulis juga manusia yang lemah... Sering berbuat silap... Sering ada kesilapan.. Tapi kita belajar dan terus belajar menghindar kesilapan... Pintu taubat itu tak pernah tertutup....
Melainkan diri kita yang merasakan kita sentiasa benar maka kita fikir " perlukah taubat"
Ingatlah... Sehari2 kita mengumpul dosa & pahala... Kadang sedar... Kadang tidak sedar... Dari mana datangnya dosa itu? Dari mana datangnya pahala itu? Dari kerjaan apakah aku memperoleh dosa & pahala itu?...
Waulahualam... Penulis menulis untuk nasihat pada diri dan berkongsi bersama.. Yang baik itu jadikan teladan.. Yang kurang itu jadikan sempadan dan diperbetulkan...
Amin... Ya Rab.

Sunday, April 21, 2013

Ustaz Asri: Doa & Taubat

Thursday, April 18, 2013

Tidurlah Bersama Kenyukuran, Jangan Tidur Bersama Kesedihan

Perkongsian Bersama:

Dua orang sahabat karib pergi mengembara melalui sebuah padang pasir yang terbentang luas. Ditengah-tengah perjalanan itu berlaku sedikit perbezaan pendapat yang membawa kepada pertengkaran. Akibat tidak dapat mengawal perasaan dan memuncaknya kemarahan, seorang telah memukul sahabatnya.

Dengan penuh rasa hiba, sahabat yang dipukul mengambil ranting kayu dan menulis si atas pasir:

"Hari ini sahabat baikku telah memukulku"

Mereka kemudiannya meneruskan perjalanan bersama-sama, Setelah lama berjalan, mereka sampai disebuah lembah subur dengan tasik yang dingin. Tanpa berlengah sahabat yang kena pukul tadi terjun ke dalam tasik tersebut untuk menyejukkan tubuhnya. Tiba-tiba ia gagal mengawal diri dan mula tenggelam ke dasar tasik.

Sahabatnya terjun dan berjaya menyelamatkannya. Setelah naik ke tepi tasik tersebut, ia mengucapkan terima kasih dan memahat pada seketul batu tulisan:

"Hari ini sahabat baikku telah menyelamatkan nyawaku"

Sahabatnya bertanya, " Tadi sewaktu aku memukulmu, engkau menulis di atas pasir dan sekarang engkau memahat di atas batu?"

Jawab sahabat tersebut, "Aku menulis di atas pasir kerana ia akan hilang ditiup angin, aku memahat di atas batu supaya aku menginagtinya sehingga bila-bila..."

Begitulah dengan kehidupan ini, ada perkara yang menyedihkan, kesakitan yang ditanggung, keperitan dan kegagalan dalam setiap penderitaan, tulislah di atas pasir, biarkan ia singgah cuma sebentar dalam ingatan agar kita segera boleh melupakannya. Namun sebaliknya, apabila kita mengecap nikmat daripada Allah atau menerima kebaikan daripada orang lain maka pahatlah di dalam hati agar kita terus kekal mengingatinya sampai bila-bila.

Rahsia untuk mendapat ketenteraman dan kedamaian hakiki:

Lupakan dan maafkanlah segala kesalahan orang lain kepada kita sebelum tidur dan pejamkanlah mata untuk merasai nikmat dan kesyukuran yang kita kecapi.

Kebencian dan dendam yang kita bawa sehingga ke dalam tidur menjadi racun yang direngguk, bisanya menyelinap ke seluruh tubuh dan kemudian membunuh kebahagiaan dan kedamaian diri

Justeru itu, tidurlah bersama kesyukuran, jangan tidur bersama kesedihan. 

Sumber: U-Turn Ke Jalan Lurus

Tuesday, April 16, 2013

Jika Ditanya...

Jika ditanya bila kau akan bahagia?
Jawabnya ....HARI INI
Tidak ada esok bagi mereka yang mengabaikan hari ini...
Tugas manusia bukan melihat apa yang terletak jauh dan masih kabur dihadapan
Tapi bertindak dengan apa yang ada dalam genggaman..
Masa lalu... Adalah kelmarin yang telah MATI...
Masa Depan... adalah esok yang belum lahir...
Oleh Itu.... Selamatkan hari ini...
Bersedia Untuk hari Esok adalah dengan tumpukan perhatian dan bekerja untuk hari ini
Setiap hari ini adalah penghidupan baru pada orang yang bijak.
Katakan pada diri tidak ada esok bagimu....
manusia suka melihat angan-angan dan gagal memanfaatkan hari ini...
Terimalah realiti walaupun menyakitkan...
Hidup adalah perubahan yang tak henti-henti...

Dimana DIA Dihatiku.....
Semangat Untuk Jiwa-Jiwa...

Monday, April 8, 2013

Bukan Kata Sebagai Nilai

Manusia bijak berkata...
Tika kecilnya lagi... Sehingga Dewasa... Hinggakan Kehayatnya
Bezanya kata ... sama ada bermakna... Kosong... Lesu... Bersahaja...
Ada insan bijak berkata... namun dia bukan seorang sasterawan
Ada insan bijak berkata... namun dia bukan cediakawan...
Ada insan bijak berkata... namun dia bukan karyawan...
Ada insan bijak berkata... tapi dia insan biasa...
Ada insan bijak berkata... tapi dia hanya suka berkata...
Ada insan bijak berkata... tapi mungkin tiada makna...
Ada insan bijak berkata ... hanya kerna meluah rasa...
Ada insan bijak berkata... hanya sekadar bicara...

Walau apapun yang dikata....
Hasilnya pada pembacanya....
Hasilnya pada penilaian pendengarnya
Hasilnya pada pemikir yang bijaksana

Kadang manusia melihat hanya terpesona pada kata..
Keindahan bahasa... tutur dan gayanya
Kadang manusia melihat dan menilai bukan hanya pada katanya..
Namun pada makna disebalik kata...

Kerna tiada.. kata tanpa makna..
Tiada bicara tanpa tujuan
Bukan hanya sekadar bingkisan...
Hanya terletak nilaian pendengar...
Kadang sampai maksud tujuan katanya..
Kadang terpesong nilaian manusia
Kadang turut tersalah ertinya..
Berbeza pendapat... Berbeza nilaian...
Itulah bezanya tahap pemikiran...
Diantara satu manusia dengan manusia yang lain.....

Monday, April 1, 2013

Daun-daun Kering & Angin Yang Bertiup

Betapa damai dan indahnya...
Menikmati keindahan alam ciptaanNYA...
Menghirup udara nyaman...
Dirimbunan pohon menghijau...

Deruan angin yang bertiup...
Menyapa-nyapa rimbunan pohon menghijau
Lalu... Berguguran dedaunan kering..
Gugur kebumi....
Betapa indah dan damai terasa...

Ingin kuzahirkan tiap deraian mutiara yang jatuh ibarat dedaun yang gugur
Diteratak nan indah ini...
Kuabadikan diri bersama cahaya yang sentiasa bersama...
Menghabiskan waktu yang tersimpan ada..

Moga cahaya kembali ada...
Dengan harapan yang tak pernah luput...
Dengan pegangan yang tak pernah hilang...

Lisan Lidah dan Lisan berjari

Assalamualaikum wbt salam jumaat penuh barakah.. kita diminta menjaga lisan kita... bahya lidah nie ibarat pedang yang tajam.. walau ha...