Saturday, April 27, 2013

Sharing : Adakah kerna Allah @ Kepentingan Peribadi?

"Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur’an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu.” (QS Al-Maidah ayat 48)"
“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu…”"(QS Al Maidah ayat 49)"
--- Kadang kita hamba yang lemah selalu mengatakan apa yang kita buat dan lakukan kerana Allah swt... Tapi adakah kita benar-benar jelas akan maksud "KERANA ALLAH" itu..  Adakah ia hanya sekadar merasakan kita buat kerana Allah.. Tapi hakikatnya ia untuk"kepentingan peribadi" @ "punya maksud tersembunyi"
--- Kadang kita hambanya sering meletakkan hukum diri sendiri melebihi hukum Allah. Ada juga antara kita mencampurkan hukum sendiri dengan hukum Allah swt. Adakah betul?
Lihat sahaja dalam kehidupan kita seharian. Lihat sahaja akan tanggungjawab kita. Ikhlaskah perbuatan kita? Betulkah niat kita?....
Niat kerana Allah? Tapi caranya pula bagaimana? Adakah sama unjurannya mengikut islam? Bagaimana pula dengan perbuatan & perlakuan kita melaksanakan niat?
Kita kadang tidak sedar... Kadang kita merasa diri kita sentiasa betul... Kadang kita rasa semuanya perfect dan sempurna.. Tapi hakikatnya.... Mungkin tidak... Mungkin betul...
Sedarilah akan kelemahan kita... Kadang kita malu mengaku kelemahan diri... Kadang kita ego terhadap diri... Namun ketahuilah.. Tiadalah kemana akan semua itu..
Seharusnya kita harus kembali kepada "hukum Allah" kembali kepada "Al-Quran & Hadis".... Rujuklah kembali kepada unjuran kearah hidup islam...
Dimana arah kita?
Apakah pegangan kita?
Adakah kita meletakkan kerana Allah semata-mata?
Adakah kerna kita takut berdosa disisi Allah swt sedangkan hakikatnya kita sedang mengumpul dosa-dosa itu tanpa kita sedar....
Ya penulis juga manusia yang lemah... Sering berbuat silap... Sering ada kesilapan.. Tapi kita belajar dan terus belajar menghindar kesilapan... Pintu taubat itu tak pernah tertutup....
Melainkan diri kita yang merasakan kita sentiasa benar maka kita fikir " perlukah taubat"
Ingatlah... Sehari2 kita mengumpul dosa & pahala... Kadang sedar... Kadang tidak sedar... Dari mana datangnya dosa itu? Dari mana datangnya pahala itu? Dari kerjaan apakah aku memperoleh dosa & pahala itu?...
Waulahualam... Penulis menulis untuk nasihat pada diri dan berkongsi bersama.. Yang baik itu jadikan teladan.. Yang kurang itu jadikan sempadan dan diperbetulkan...
Amin... Ya Rab.

No comments:

Lisan Lidah dan Lisan berjari

Assalamualaikum wbt salam jumaat penuh barakah.. kita diminta menjaga lisan kita... bahya lidah nie ibarat pedang yang tajam.. walau ha...