| DASHBOARD | HOME | TUKAR LINK |

Friday, July 25, 2014

Bila Syawal Terpaksa Sendiri

Alhamdulillah... hari ini Sudah 27 Ramadhan.. Malam yang ke-28.. Rajin sangat menghitung. Memanglah.. bulan Ramadhan dah hampir melabuhkan tirainya. Pasti akan merindukan Ramadhan.. Sebab bulan Ramadhanlah bulan yang amat membahgiakan...


Kerinduan kepada Bidadari semakin memuncak.. Bagaimanakah keadaan dia sekarang. Pasti dia rindu dengan ibunya. Pasti dia tersenyum lebar lihat ibu dia muncul nanti. Sedikit masa lagi ibu balik sayang.

Kelapangan sebentar ingin mecoretkan sedikit sebanyak dalam ruangan ini. Aidilfitri makin menjelma, ada yang gembira dan ada yang bersedih menyambut ketibaan Syawal. Sepatutnya syawal disambut dengan hati yang gembira. Hari kemerdekaan kita. Hari dimana kita dapat bermaaf-maafan dengan seluruh kaum keluarga dan sanak saudara. Walaupun kita diunjurkan untuk bermaaf-maafan setiap hari, tetapi mampukan kita berbuat demikian. Waulahualam.

Saya terdengar rintihan seorang sahabat. Maklumatnya rahsia ye... Menceritakan kisah tentang sahabat kami. Terpaksa menyambut Syawal bersama rakan sahaja. Terbit rasa kasihan lantas bertanya Kenapa? Anak nya? Suaminya?

Lantas diceritakan, anaknya beraya dengan bekas suaminya. Beraya dengan suami pula tidak kesampaian. Dahulu boleh beraya bersama dengan suami dan mertua.. tetapi hubungan dengan mertua menjadi keruh kerana dihasut oleh madunya (isteri pertama) lantas tidak dapat beraya bersama suami. Sedangkan suami tidak mampu menyelesaikan kemelut tersebut, terpaksalah si isteri beraya sendiri. Ingin beraya bersama keluarga apatah lagi setelah dipulau kerana berkahwin dengan suami orang. Mujur ada sahabat-sahabat yang prihatin sudi menjemput beraya bersama-sama.

Terfikir dibenak fikiran saya, walaupun saya seringkali tidak mahu ia menjadi racun difikiran, namun bila berdepan dengan masalah rakan, hati saya sedih. Cerita manusia dan kisah hidup walaupun sama haluannya tapi jalan ceritanya tidak sama.. Tersoal difikiran saya akan Tanggungjawab, Akan Keadilan dalam rumahtangga, akan konsep poligami mengikut Sunnah, akan hak seorang isteri, akan hukum Allah.. Nauzubilahiminzalik..

Kita manusia biasa... bukan nabi atau malaikat. Ye betul... tapi bukankah kita hamba allah.. sudah dikurniakan pancaindera terindah.. Dikurniakan akal fikiran.. Dikurniakan hati dan perasaan.., Masihkah tidak melihat? Masihkah tidak nampak? Waulahualam... kita tak tahu apa yang tersirat dan tersurat.. Hanya mampu mendoakan semoga mereka sekeluarga akan berbaik semula..

Apapun... tanggungjawab dan amanah harus dilaksanakan dengan wajib.. agar tidak tersoal di Akhirat kelak. Hatta tanggungjawab pada diri sendiri pun akan dipersoalkan...

Persoalannya... Adakah kita bertanggungjawab pada diri sendiri? Sama-samalah kita renungkan.. Pesanan pada diri saya dan juga dikongsi bersama pembaca.

salam aidilfitri

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Pesanan Pemilik Blog
1: Sebarang gambar & paparan dalan blog ini adalah dari pemilik blog, kalau adapun dicopypaste dari google
2: Sebarang pendapat di blog ini juga adalah pandangan dari penulis blog sendiri dan ia mungkin berubah mengikut keadaan dan situasi semasa.
3: Sebarang maklumbalas sila ajukan pertanyaan melalui emel ansof86@gmail.com

MY ONLINE STUFF (Sampingan)